Perkembangan Bahasa Cina di Bandung, Indonesia

 

 

Chew Fong Peng

 

 

 

Sebelum melawat Indonesia, dalam minda saya, masyarakat Cina di sana adalah golongan yang tertindas walaupun sudah mengasimilasikan diri sepenuhnya dalam masyarakat Indonesia.  Mereka melepaskan nama, bahasa, kebudayaan, agama, kepercayaan, amalan dan perayaan Cina untuk membolehkan diri mereka diterima sepenuhnya oleh masyarakat tempatan. 

Dasar diktator Suharto selama 29 tahun mengharamkan langsung penggunaan bahasa Cina, penerbitan akhbar Cina, tempat sembahyang dan sistem pendidikan Cina.  Namun begitu, apabila berlaku kemelesetan ekonomi pada akhir 1980-an dan awal 1990-an, penduduk Cina pula dikatakan sebagai punca kemiskinan peribumi Indonesia, lantas mereka dijadikan sasaran pembunuhan. 

Saya amat bersimpati dengan nasib malang kaum Cina di Indonesia, sebaliknya saya juga bersyukur kerana dilahirkan di Malaysia yang membenarkan saya dan semua orang Cina mendapat pendidikan Cina dan mengamalkan kebudayaan dan kepercayaan Cina.

Persepsi tersebut langsung berubah apabila saya menjejakkan kaki di bumi Bandung pada Disember, 2009.  Saya berkenalan dengan tiga orang ahli jawatankuasa Persatuan Penulis Tionghua cawangan Bandung.   Nama mereka ialah Zhou Xing Hua (pengerusi), Ming Fang dan Yang Yun.   Walaupun tetap mempunyai nama Cina, mereka lebih selesa dan biasa dipanggil nama Indonesia.  Nama Cina hanya digunakan semasa berkomunikasi sesame ahli persatuan. 

Semasa berinteraksi dengan mereka, saya dapati sebutan dan intonasi mereka kurang tepat.   Mereka juga kurang lancar dalam pertuturan bahasa Cina jika dibandingkan dengan bahasa Indonesia.  Dasar pengharaman Suharto mengakibatkan mereka bertutur dalam bahasa Indonesia dengan ahli keluarga walaupun suami atau isteri mereka adalah Cina.  Keadaan tersebut walaupun aneh bagi saya, tetapi saya memahami kesulitan mereka; dalam keadaan kritikal itu, adalah lebih selamat bertutur dalam bahasa Indonesia daripada bahasa ibunda.  Oleh itu, apabila dasar itu sudah dimansuhkan setelah Suharto turun, kesannya terbawa-bawa sehingga generasi muda Indonesia langsung tidak memahami atau menguasai bahasa Cina.

Mereka memberitahu saya bahawa kini hanya golongan 40 tahun ke atas sahaja yang memahami bahasa Cina.  Dasar Suharto telah mencabut segala akar umbi pendidikan Cina di tanah Indonesia; dan hanya golongan tua sahajalah yang sedang memperjuangkan penulisan karya kreatif bahasa Cina.

Apabila disoal tentang generasi pelapis, Zhou Xing Hua dengan hibanya menjawab bahawa kemungkinan besar merekalah golongan terakhir yang menguasai bahasa Cina di Indonesia.  Generasi muda langsung tidak minat untuk mempelajari bahasa ibunda walaupun bahasa Cina mula popular di seluruh dunia berikutan kebangkitan negara China. 

Keadaan tersebut berlaku akibat beberapa faktor.  Faktor utama ialah tiadanya persekitaran yang membolehkan mereka bertutur dalam bahasa Cina lantaran tiada sistem pendidikan Cina.  Meskipun banyak kelas Mandarin diadakan di Bandung dan sambutannya agak memuaskan, namun bayarannya agak mahal dan hanya mampu ditanggung oleh golongan berada.  Maka pendidikan elit ini hanya dihadiri oleh segelintir orang Cina tempatan yang berminat.  Tiadanya teman untuk bertutur dalam bahasa Cina juga menghambat proses pembelajaran bahasa ibunda tersebut.

Yang Yun, misalnya berkahwin dengan lelaki Cina dan melahirkan empat orang anak.  Namun dia bertutur dalam bahasa Indonesia dengan keluarganya.  Apabila kelas Mandarin diadakan di Bandung, dia cepat-cepat menghantar kesemua anaknya ke kelas tahap I.  Akan tetapi, hanya anak sulung yang menunjukkan minat terhadap bahasa ibunda, sedangkan anak-anak lain langsung kecundang.  Bahasa Cina yang sepatutnya menjadi bahasa ibunda telah menjadi bahasa asing bagi mereka yang sukar dikuasai. 

Bahasa Cina menjadi suatu yang tidak bermakna dan tidak bermaya di Indonesia walaupun kelas Mandarin sudah banyak diadakan.  Namun begitu, tiga orang penulis Cina ini adalah lebih keCinaannya daripada orang Cina di tempat lain.  Contohnya Yang Yun dan keluarganya masih mengamalkan kebudayaan dan kepercayaan Cina tradisional.  Mereka meraikan hari kebesaran Cina seperti Tahun Baru Cina,Ching Ming, Perayaan Kuih Bulan, Bulan Hantu, Dong Zhi dan lain-lain.  Cuma bahasa pengantar mereka agak berbeza daripada negara lain.

Dari segi lain, Yang Yun juga diamanahkan sebagai ketua Bahagian Kesusasteraan Tradisional dalam Persatuan Penulis Tionghua di Bandung.  Beliau diminta memberi ceramah tentang apresiasi dan penulisan puisi tradisional sekali seminggu.  Jemputa tersebut merupakan kepercayaan tinggi masyarakat Cina terhadap beliau dan berlanjutan selama empat tahun. 

Sewaktu saya berjumpa beliau di kedainya, seorag ahli persatuan datang untuk menjemput Yang Yun memberi ceramah lagi tahun depan memandangkan tiada calon lain yang lebih sesuai.  Perlu ditekankan di sini bahawa ceramah yang disampaikan oleh Yang Yun adalah percuma dan para peserta juga dikecualikan bayaran.  Pengorbanan masa, tenaga dan wang adalah semata-mata kerana minat yang mendalam terhadap kesusasteraan tradisional China.

Walau bagaimanapun, Yang Yun memberitahu saya bahawa daripada kesemua peserta (kira-kira belasan orang) adalah golongan tua, iaitu 50 tahun ke atas. Ini bererti ilmu kesusasteraan yang dimiliki beliau tidak dapat diwarisi oleh generasi muda.  Beliau mengeluh bahawa usahanya selama ini ibarat mencurah air ke daun keladi.  Itulah antara sebab Yang Yun berasa kecewa dan ingin berhenti daripada khidmat tersebut.  Beliau berjanji untuk memberi ceramah sastera setahun lagi dan ingin ‘bersara’. 

Apa yang ironisnya, tiada seorang anak Yang Yun yang mewarisi ilmu dan minat beliau.  Dengan kesibukan menjaga kedai runcit setiap hari, Yang Yun tiada masa untuk mengajar anaknya bercakap bahasa Cina, apa lagi kesusasteraan tradisional China.  Yogi, satu-satunya anak beliau yang meminati bahasa Cina hanya menguasai bahasa komunikasi seharian dan tidak meminati kesusasteraan.  Dia sedang mengikuti kelas bahasa Mandarin tahap sederhana terutama untuk melatih sebutan dan pertuturannya. 

Apa yang geli hati ialah guru bahasa Mandarin Yogi adalah bekas anak murid Yang Yun.  Guru itu pernah melanjutkan pelajaran ke negara China lalu balik ke Bandung untuk mengajar kelas bahasa Mandarin.  Oleh itu, Yogi adalah ‘cucu’ murid kepada Yang Yun.  

Dengan minat yang mendalam terhadap bahasa dan kebudayaan Cina, Yogi ingin mencari pasangan hidup Cina. Sebagai anak sulung, Yogi berasa dia bertanggungjawab untuk mencari menantu yang bukan sahaja taat kepada suami dan ibu mentua, tetapi juga setia kepada kebudayaan dan amalan kehidupan Cina.  Maka Yogi boleh dikatakan orang Cina Indonesia yang sangat tulen sifatnya. 

Namun begitu, bilangan ini tersangat sedikit dan semakin pupus kerana majoriti orang Cina di Indonesia tidak menguasai bahasa dan kebudayaan Cina, umpamanya tiga orang adik Yogi langsung meninggalkan bahasa Cina, malahan adik lelaki Yogi sedang bercinta dengan teman wanita Cina yang juga tidak memahami bahasa Cina dan beragama Kristian.  Dengan erti kata lain, mereka akan mendirikan keluarga Kristian dan langsung meninggalkan bahasa dan kebudayaan Cina. 

Dari pandangan saya, keadaan tersebut amat pedih dan memilukan.  Sebagai orang Cina, mereka terpaksa meninggalkan bahasa Cina zaman Suharto disebabkan dasar kuku besi; namun pemuda Cina kini di Indonesia sendiri memilih untuk meninggalkan bahasa Cina disebabkan tiada keperluan dalam kehidupan seharian dan faktor persekitaran sama ada keluarga, sahabat, mahupun masyarakat.

Tambahan pula, orang Cina di Indonesia sebenarnya tidak mendapat penindasan seperti yang dilaporkan dalam media massa.  Saya bertanya Yogi tentang pengalamannya bergaul dengan kawan Indonesia, dia berkata bahawa dia mempunyai ramai kawan baik Indonesia; mereka berkongsi makanan, bermain bersama, dan saling mengunjungi pada hari perayaan masing-masing, mereka juga saling membantu untuk menyelesaikan masalah.  Baginya, orang Cina di Bandung tidak mendapat penindasan atau diskriminasi.  Tiada dasar kerajaan yang memberi hak istimewa kepada peribumi tempatan; semua kaum mendapat peluang kehidupan yang sama.

Keadaan ini adalah di luar jangkaan saya.  Dari luaran, orang Cina di Indonesia seolah-olah didiskriminasi dari segala aspek bahasa, pendidikan, akhbar, dan hak kehidupan, namun dari dalaman, mereka berpuas hati dengan keadaan dalam negara.  Mereka adalah warganegara Indonesia yang taat setia kepada negara seperti mana yang dinyatakan dalam Sumpah Pemuda 1928, iaitu menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa kebangsaan.

 

 

Gambar bersama Zhou Xing Hua (berdiri kiri), Yang Yun (berdiri kanan),

Ming Fang (duduk kiri), dan penulis (duduk kanan)